Monday, August 24, 2009

Master, Dalam Penantian Petunjuk Ilahi

Saat selepas selesai majlis konvokesyen baru-baru, perancangan hidup seterusnya sebagaimana yang dirancangkan untuk jangka 5 tahun akan datang antaranya adalah menyambung pengajian diperingkat master.


Menyambung pengajian master insyaAllah akan juga saya lakukan cumanya adalah waktu dan kesesuaian diri belum dipastikan lagi. Menyambung pengajian dalam pada masa yang sama bekerja merupakan satu perkara yang tidak mudah. Pembahagian masa dan kehambatan tugas sebagai seorang guru sangat perlu diambil kira dalam membuat keputusan besar dalam hidup ini.

Keputusan & Ketentuan
Dalam hidup insan ini tidak dapat kita lari daripada membuat pilihan, keputusan dan kata tamat kepada sesuatu perkara. Dalam kebanyakan hal, terdapat beberapa pilihan yang memerlukan kita memilih salah satu daripada pilihan tersebut. Paling kurang pilihan tersebut adalah sama ada Ya atau Tidak.

Keputusan yang kita lakukan ini semestinya akan memberi kesannya yang tersendiri kepada diri sendiri, keluarga, insan sekeliling dan masyarakat umumnya. Justeru bukan suatu yang mudah bagi membuat sesuatu keputusan. Kesan daripada keputusan yang dibuat sama ada baik atau pun buruk, sebagai seorang muslim, iktikad yang mesti kita tanam adalah ia merupakan satu ketentuan daripada Allah Taala. Sesungguhnya Dia lah yang mengatur segala perancangan dan memberi ketentuan terhadap segala sesuatu yang berlaku.


Kebergantungan, Penyerahan dan Pengharapan
Tiga elemen yang sangat berkait rapat dan diperlukan untuk diserapkan dalam diri tiap insan bagi menyedari bahawa kita ini tidak lain hanya seorang hamba yang lemah di sisinya. Kebergantungan, penyerahan dan pengharapan tidak boleh sama sekali dipisahkan antara satu sama lain. Merasai diri ini tidak punyai apa-apa, tiada daya upaya melainkan dengan keizinan daripadaNya akan menyebabkan kita meletakkan kebergantungan yang tinggi kepada Allah selaku Pencipta dan Yang Maha Kuasa.

Bila mana kita telah meletakkan kebergantungan ini, maka penyerahan diri secara total atas segala ketentuanNya akan muncul dengan sendirinya. Namun begitu, penyerahan total ini hedaklah sebelumnya diletakkan bersama pengharapan. Mengharapkan yang terbaik buat diri dan semua orang lain. Pengharapan ini bakal menjadikan seseorang itu merasai dekat dirinya dengan Tuhan.

Lihat sahaja seorang yang sangat berharap dan berhajat, bagaimana pengaduan dan rayuannya. Sungguh syahdu dan mengasyikkan. Allah menyintai hamba-hambaNya yang sangat berharap kepada diriNya dan Dia tidak pernah loket untuk memberikan apa yang dihajati oleh si hamba. Namun kadang yang terbaik buat diri bukanlah sebagimana yang diharapkan atau dihajati oleh si hamba, Dia Yang Maha Mengetahui, justeru diberiNya lain daripada sebagaimana yang diminta. Ingatlah kita bahawa Allah suka kepada hamba yang selalu meminta kepadaNya, tidak merasa jemu dan tidak pula pernah marah dengan permintaan demi permintaan. Berbeda dengan sifat manusiawi yang akan mengundang bosan, kedekut dan marah jika hajat datang bertandang-tandang.


Istikharah
Dalam perkara ingin melanjutkan pengajian ini, saya insyaAllah tidak pernah lekang setiap hari untuk terus menanti petunjuk Ilahi melalui solat istikharah. Saya tidak mengharapkan segera penunjuk ini dan tidak juga mengharapkan ia lambat. Walau cepat atau lambat, pengharapan ini membuatkan diri ini terasa dekat denganNya.

Di sebalik memohon diberi petunjuk dalam membuat pilihan menyambung pengajian ini, satu lagi keputusan besar dalam hidup tidak diterlupakan untuk dimohon bersama. Mohon yang terbaik dalam pilihan yang dibuat.

Bersama ini saya sertakan doa istikharah buat amalan kita semua

Ya Allah, sesungguhnya aku memohon pilihan [yang tepat] kepada Engkau dengan ilmu [yang ada pada]-Mu, dan aku memohon kekuasaan-Mu [untuk menyelesaikan urusanku] dengan kodrat-Mu.

Dan aku memohon kepada-Mu sebagian karunia-Mu yang agung, karena sesungguhnya Engkau Mahakuasa sedangkan aku tidak berkuasa, dan Engkau Mahatahu sedangkan aku tidak tahu, dan Engkau Maha Mengetahui perkara yang gaib.

Ya Allah, sekiranya Engkau tahu bahwa urusan ini lebih baik untuk diriku, agamaku, dan kehidupanku, serta [lebih baik pula] akibatnya [di dunia dan akhirat], maka takdirkanlah dan mudahkanlah urusan ini bagiku, kemudian berkahilah aku dalam urusan ini.

Dan sekiranya Engkau tahu bahwa urusan ini lebih buruk untuk diriku, agamaku, dan kehidupanku, serta [lebih buruk pula] akibatnya [di dunia dan akhirat], maka jauhkanlah urusan ini dariku, dan jauhkanlah aku dari urusan ini, dan takdirkanlah kebaikan untukku di mana pun, kemudian jadikanlah aku ridha menerimanya



Menanti Petunjuk Ilahi,


Tg Abd Ghafar B Tg Ahmad
4.54 pm
3 Ramadhan 1430H
24 Ogos 2009
Masjid Permatang Janggus
Permatang Pasir, Pulau Pinang.

3 comments:

tashazameri said...

huhu.... susahnya nak buat keputusan. bak kata TG: kebergantungan, penyerahan, pengharapan... muga Allah tunjukkan jalan terbaik buat kita.... amin
eh, ade buku baru la... =D

Nazihah bt. Idris a.k.a Marfu'atul Imtiyaz said...

Menuntut ilmu tidak terhad tempohnya, moga terus tsabit menimba ilmu hingga saat bertemuNya. ada peluang. InsyaAllah.Allah knows. berjuang!!!

Tg Abd Ghafar B Tg Ahmad said...

InsyaAllah. Ilmu ditimba tiap masa. Sijil bukan pengukur ilmu, sijil juga bukan pengukur martabat. Ilmu itu dalam diri, diterjemah dengan peribadi dan amalan. martabat disisi Allah yang perlu lebih diambil kira..

Mohon Petunjuk Ilahi...

Template by - Abdul Munir - 2008