Wednesday, June 18, 2008

KETIKA CINTA BERTASBIH 2

Alhamdulilllah, segala puji bagi Allah atas segala nikmat kurniaanNya yang tak terhingga. Kuungkapkan kesyukuran kerana dapat menghabiskan bacaan Novel Ketika Cinta Bertasbih 2 akhirnya. Kesyukuran ini menebal dalam diri saat mengakhiri pembacaan tersebut.

Menghayati akan isi dan makna yang ingin disampaikan, aku merasakan begitu agungnya kekuasaan Allah Taala. Takdir Allah menetapkan segala-galanya. IradatNya mengatasi kehendak sekian makhluk, justeru makhluk harus redha jika kemahuannya tidak dicapai kerana itulah iradat Allah yang hikmahnya tiada siapa yang mengetahui..

Betapa potensi diri ini tidak aku gunakan sebaik-baiknya. Ibarat seekor singa yang masih merasakan dirinya seekor kambing. Sifat muslim, seharusnya dialah yang terbaik kerana telah disebut oleh Allah, kuntum khaira ummatin, Engkaulah(muslim) sebaik-baik umat.


Justeru aku nekad berusaha memperbaiki diri agar singa itu menjadi seekor singa yang sejati, Raja Rimba yang menggerunkan segala hidupan rimba lain namun tidak menggunakan kekuasaan sewenang-wenangnya lantaran menyedari hakikat penciptaan yang amat lemah kepada Sang Pencipta.

Aku juga menginsafi dosa-dosaku yang lalu, cukup tinggi menggunung. Menginsafi dosaku yang amat jijik lantaran ‘mencabar’ kekuasaan Ilahi apabila mengetahui kebatilan itu namun masih dilakukan jua. Aku bertaubat padaMu Ya Allah..


Selasai membaca novel tersebut, aku berdoa dan disaat itu juga azan Asar berkumandang…Seruan Ilahi memanggil jiwaku yang sudah sedia luluh dalam penginsafan…

MONOLOGKU

Dosa-dosaku menggunung tinggi

‘Mencabar’ kekuasaanMu

Saat itu walauku sedari

Diri tidak mampu melawanMu

Namun aku gagahi melakukannya


Ya Allah,

Hambamu ini amat lemah

Dunia ini terlalu indah

Pada pandangan mata yang buta

Melihat sesuatu dengan mata yang nyata

Bukan dengan mata hati yang telus menyedari


Ya Allah,

Tika ini aku menginsafi diri,

Namun aku tidak tahu akan hari-hari mendatang,

Adakah aku mampu bertahan

Dengan ujianMu yang begitu hebat


Aku pinta padaMu Ya Allah

Jangan Engkau menguji aku

Dengan ujian yang tak mampu

Aku menanggungnya


Dan aku pinta padaMu Ya Allah

Jangan engkau biarkan nasibku

Ditentukan oleh diriku sendiri

Walau kadar sekelip mata

Atau kadar yang lebih pendek daripada itu.


Aku juga pinta padaMu Ya Allah

Pengakhiran hidup dengan pengakhiran yang baik

Husnul khatimah

Dan bukan pengakhiran yang buruk Ya Allah

Syu’ul khatimah


Aku menyedari akan kekuasaanMu

Mengambil nyawa hamba-hambaMu

Bila-bila masa

Kerana Engkau memang Maha Kuasa

Dan Engkau telah menunjuki ku

Sahabatku pergi tanpa sebarang bunyi

Tiada siapa menyedarinya


Engkau Maha Kuasa

Engkau Maha Pengampun

Engkau Maha Pengasih

Engkau Maha Penyayang

Ampuni daku atas dosa lalu dan akan datang…


Tg Abd Ghafar B Tg Ahmad

6.52 pm

18 / 6 / 2008

Pasir Panjang, K.Trg

2 comments:

robe said...

wah.. insyaallah nanti robe baca... belom bekesempatan dan berkelapangan...

Tg Abd Ghafar B Tg Ahmad said...

bleh dapatkan nt...insyaAllah

Template by - Abdul Munir - 2008